JAKARTA, (PR).- Kaum perempuan yang tidak bekerja rentan mengalami kekerasan ekonomi. Padahal, apabila angka kekerasan terhadap perempuan menurun, produk domestik bruto Indonesia akan naik.

Hal itu mengemuka dari hasil Survei Pengalaman Hidup Perempuan Nasional pada Desember 2016 yang dirilis oleh Badan Pusat Statistik dan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak di Kantor BPS, Jakarta, Kamis, 30 Maret 2017. Survei khusus itu dilaksanakan terhadap 9.000 rumah tangga dari sampel 900 blok sensus yang menyebar di semua daerah Indonesia.

Dalam kajiannya, terdapat tiga jenis kekerasan ekonomi yang paling banyak dialami perempuan yang pernah atau sedang menikah selama hidup, yaitu tidak boleh bekerja (19,5%), pasangan menolak memberi uang belanja (5,1%), pasangan mengambil penghasilan/tabungan tanpa persetujuan (3,0%).

Prevalensi kekerasan ekonomi terhadap perempuan yang pernah/sedang menikah tercatat cukup tinggi sebesar 24,5%. Sementara kekerasan fisik, seksual, dan emosional sekitar 28,3%. Prevalensu kekerasan terhadap perempuan yang tidak bekerja lebih tinggi, yaitu 35,1% dibandingkan dengan perempuan yang bekerja sebesar 32,1%.

“Kekerasan ekonomi jauh lebih dominan dibandingkan kekerasan seksual dan fisik. Bentuknya tidak boleh bekerja oleh pasangan dengan cara apapun dan lainnya. Ini menghambat kemajuan perempuan,” kata Kepala BPS Kecuk Suhariyanto.

Menurut Kecuk, indikator kesejahteraan adalah kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan. Negara belum dikatakan maju jika perempuan dan anak belum ada diranah aman.
Ketidakadilan Hak Perempuan Kementerian PPA, Vennetia R Danes, mengakui, keterbatasan akses ekonomi terhadap perempuan masih tinggi. Padahal, apabila angka kekerasan dapat direduksi, dia meyakini produk domestik bruto Indonesia akan naik.

“Kekerasan terhadap perempuan merugikan negara, baik ekonomi, kinerja individu perempuan, keluarga, dan kesehatan juga berdampak terhadap negara,” ujarnya.

Dia memandang, faktor kemiskinan perlu diatasi dengan pemberdayaan perempuan agar menghasilkan buat keluarga sehingga tidak bergantung kepada suami. Perempuan yang bekerja dan mengalami kekerasan pun akan turun etos kerjanya.

“Mereka akan tidak sering ke tempat kerja karena sakit. Kalau di tempat kerja, cuti hamil tidak diberikan, ruang menyusui tidak disediakan. Hal-hal itu mengurangi etos kerja dan dianggap malas sehinhga ada potong gaji dll,” ucapnya.

Ia mengungkapkan, hal tersebut memberikan gambaran betapa besar kerugian akibat kekerasan terhadap perempuan. Bahkan, kekerasan di negara berkembang lebih tinggi dibandingkan dengan sedang berkembang.***

Sumber : PR

Artikel Terkait

Selamatkan Perempuan dan Anak, Kemen PP dan PA Terapkan Strategi 3Ends TRIBUNNEWS.COM – Sepanjang tahun 2016, sejumlah kasus pelecehan dan kekerasan kepada perempuan dan anak kian marak. Peningkatan ini tentu membuat masyarakat semakin resah dan berharap ketidakadilan serta kejahatan terhadap pe...
Netty: Kejadian Jamal Harus Jadi Pelajaran Semua Orang Tua Kasus Jamaludin Muhammad (6 tahun), bocah asal Garut, Kampung Cisante, Desa Cikarang, Kecamatan Cisewu yang kedua tangannya harus diamputasi karena remuk masuk dalam mesin penggiling bata, menjadi perhatian semua pejabat. Sal...
Berbagai Inovasi Antarkan Jabar Jadi Provinsi Terinovatif BANDUNG-Dalam 9 tahun terakhir Jabar meraih berbagai penghargaan Nasional dalam segala bidang termasuk dalam bidang inovasi teknologi. Menurut Gubernur Jabar Ahmad Heryawan (Aher) beberapa inovasi teknologi itu berh...
Apa Pendapat Anda Atas Usulan Harga Rokok Naik Jadi Rp. 50.000 Apa pendapat Anda atas usulan harga rokok naik jadi Rp. 50.000? Silakan tulis di kolom komentar ya! Salah satu tuntutan anak Indonesia kepada pemerintah di Hari Anak Nasional adalah segera tanda tangani FCTC. FTCT (Framewo...
14 Daftar Program yang Diluncurkan Ridwan Kamil dalam 100 Hari Kerja sebagai Gubernu... Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil telah meluncurkan sejumlah inovasi baru dalam kurun waktu 100 hari kerja. Dari data yang dihimpun Kompas.com, setidaknya ada 14 program yang telah diluncurkan. Berikut daftar program 100 ha...

Leave a Reply

Your email address will not be published.