Melerai anak-anak yang sedang bertengkar bukan hal mudah. Para orangtua mungkin sadar bagaimana keadilan dan melindungi mereka sangat penting. Alih-alih ingin anak cepat diam, orangtua justru memarahi tanpa anak tahu apa kesalahannya.

Kepala penelitian dan pengembangan anak di di Focus on the Family, Koh dan Vicky Ho, mengungkap beberapa trik yang bisa dipraktikkan orangtua, seperti dimuat SmartParents, Selasa (6/9/2016) berikut ini:

1. Jangan tanya siapa yang memulainya atau melakukannya

Menyelesaikan pertengkaran tidak harus menyalahkan salah satu anak. Ho mendesak orangtua untuk menahan diri dari diskusi panjang “siapa yang memulai”.

Jika Anda takut bahwa pertengkaran mereka mungkin mengarah pada kekerasan fisik, maka berikan ruang pada anak-anak untuk mereka bicara. Jelaskan kekhawatiran Anda tentang pertengkaran kemudian masukkan aturan dan konsekuensi baru. Setelah anak-anak setuju, bila perlu tulis dan pajang aturan tersebut di kulkas atau dinding di ruang tamu. Dengan cara ini, anak-anak tidak lagi beralasan.

2. Cepat ambil akar masalah

Ho mengatakan, anak-anak berpikir dengan cara yang sama–mereka ingin jawaban dari pertanyaan dasar seperti: “siapa yang peduli aku?” atau “apakah yang saya pikirkan atau lakukan mereka (orangtua) peduli?”.

Dalam hal ini, orangtua harus mencoba untuk mengatur setiap anak untuk memastikan bahwa ia mendapat perhatian penuh Anda. Anda bisa melakukan kegiatan sederhana seperti pergi ke taman bermain atau membeli es krim. Ini hanya untuk menunjukkan kalau si Kecil merasa dicintai dan Anda peduli padanya.

Bersatu dengan pasangan

Anak-anak bertengkar. Foto: whatsupusana

3. Bersatu dengan pasangan

Ingat, hubungan anak-anak dipengaruhi oleh gaya asuh ibu dan ayah sehingga keduanya harus kompak mendidik anak.

Sayangnya, gaya asuh ibu dan suami kadang kurang kompak. Padahal anak-anak melihat semua perilaku orangtua mereka.

Ho menyarankan, orangtua dapat memeriksa bagaimana mereka berbicara dan berperilaku satu sama lain.

4. Gunakan kata-kata damai

Koh merekomendasikan orangtua untuk mengatakan hal-hal seperti “kalian berdua harus saling menyayangi dan mengurus satu sama lain” untuk menghindari bias tidak memuji satu anak dari yang lainnya. Sebaliknya, puji anak-anak ketika mereka menghabiskan waktu bersama atau sekadar berbagi barang-barang mereka.

5. Ajarkan anak-anak Anda bagaimana untuk menyelesaikan masalah

Ho mengatakan, jika Anda mendengar anak-anak berdebat, mendekatlah sehingga mereka tahu Anda mendengarkan. Katakan bahwa Anda akan memberi mereka beberapa menit untuk menyelesaikannya masalahnya sendiri. Orangtua boleh ikut campur bila anak tidak menunjukkan kemajuan atau justru mengarah pada kekerasan fisik.

“Ajarkan juga anak-anak untuk bernegosiasi di sekolah dan di lingkungan rumah untuk menemukan solusi dan adil. “Hindari menggunakan kata-kata kasar atau menghina ketika mereka memilah masalah. Jelaskan kepada anak-anak Anda bahwa kata-kata tersebut bisa menyakiti seseorang.”

Saat mereka bisa menyelesaikan masalah dan saling membantu, jangan lupa untuk memberikan anak pujian.

Sumber: liputan6.com

Artikel Terkait

Penelitian Ilmiah: Ingin Hidup Lebih Bahagia, Tinggalkan Facebook! Penggunaan media sosial seperti Facebook ternyata dapat memberikan dampak negatif bagi kesehatan dan kepuasan seseorang terhadap kehidupannya. Hasil penelitian terbaru menunjukkan, tidak menggunakan Facebook justru akan membu...
Regulasi-regulasi Fasilitas Pendukung PUG Adapun Regulasi-regulasi fasilitas pendukung PUG tersebut adalah: Peraturan Gubernur Nomor 16 Tahun 2017 Tentang PEDOMAN PENERIMAAN PESERTA DIDIK BARU PADA SEKOLAH MENENGAH ATAS, SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN, SEKOLAH ME...
Apa Itu FCTC Salah satu tuntutan anak Indonesia kepada pemerintah di Hari Anak Nasional adalah segera tanda tangani FCTC. FTCT (Framework Convention on Tobacco Control) atau Konvensi Kerangka Kerja untuk Pengendalian Tembakau merupakan pe...
Aher: Kehadiran PNS Senin, Harus 100% Gubernur Jabar Ahmad Heryawan (Aher) menegaskan, kehadiran PNS Jabar di hari pertama masuk kerja lagi Senin (3/7) harus 100%. Menurut Aher tidak ada alasan untuk bolos kerja kecuali sakit. "Libur atau cuti bersama lebaran...
Kasus Perdagangan Anak Menanggapi pemberitaan terkait 99 anak dibawah umur yang menjadi korban prostitusi gay di Bogor, Ketua Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak (P2TP2A) Provinsi Jawa Barat Netty Prasetiyani Heryawan, ikut angk...

Leave a Reply

Your email address will not be published.