Entah dengan alasan kesibukan, atau sekadar mengisi waktu si Kecil, orangtua kerap memanfaatkan siaran TV maupun DVD edukasi anak-anak. “Nggak apa-apa deh, kan siarannya khusus untuk anak-anak, ada manfaat edukasinya kok,” mungkin inilah alasan Mam. Tapi apakah bijak untuk membiarkan saja si Kecil menonton TV, apalagi tanpa ditemani?

Anak-anak Tidak Disarankan Menonton TV
Sayangnya Mam, menonton TV adalah bukan hal yang disarankan oleh para pakar perkembangan anak. Dari sudut kesehatan, televisi merupakan salah satu alat elektronik yang memancarkan sinar biru yang dapat merusak retina mata bayi. Bayi lahir dengan lensa yang relatif jernih dan bening, sangat rentan terhadap sinar biru. Pendapat lain dipaparkan oleh raisingchildren.net, yang menyatakan beberapa alasan cukup kuat kenapa si Kecil tidak disarankan menonton TV, antara lain:

  • Anak-anak di bawah usia 2 tahun belajar dan tumbuh melalui interaksi dengan orang lain secara nyata, bukan dari tayangan televisi
  • Belum ada bukti penelitian yang signifikan bahwa tayangan TV atau DVD dapat mendukung atau memperkuat edukasi di usia dini
  • Sulit bagi anak-anak di bawah usia 2 tahun untuk mendapatkan informasi visual yang baik, karena hanya berupa tayangan 2 dimensi pada layar
  • TV dapat merusak keinginan si Kecil untuk bermain, sehingga ia akan terbiasa menjadi pasif
  • Bila dibiarkan berkepanjangan, TV akan menjadi pelarian untuk mendapatkan kenyamanan bagi anak, yang bisa terbawa hingga dewasa kelak

Bila Situasi Tidak Memungkinkan
Namun bila situasi memaksa Mam untuk membiarkan si Kecil menonton TV, ada baiknya Mam melakukan hal berikut:

  • Batasi waktu si Kecil Menonton TV

Mam bisa membuat jadwal rutin kapan saja si Kecil boleh menonton TV dengan tayangan yang sesuai. Bila waktu menonton sudah selesai, Mam bisa mengajaknya bermain.

  • Temani si Kecil Menonton TV

Melalui keberadaan Mam bersamanya, setidaknya akan tetap terjalin komunikasi antara Mam dan si Kecil. Ia akan bisa bertanya apa saja, yang bisa jadi bahan diskusi dengan Mam.

Selain itu, pastikan Mam tidak memasang TV di kamar si Kecil ya, dan juga tidak menyalakannya saat makan bersama.Bagaimana dengan pengalaman Mam? Apakah Mam juga mempunyai aturan menonton TV untuk si Kecil? (Penulis: Ramonita Baradja)

Referensi:
www.ayahbunda.co.id
raisingchildren.net
https://www.parentingclub.co.id/smart-stories/tumbuh-kembang/bolehkah-si-kecil-menonton-tv

Artikel Terkait

Lindungi Si Kecil dari Pornografi (1) Menurut psikolog Elly Risman, Psi, dari Yayasan Kita dan Buah Hati (YBHK), Jakarta sudah terpapar pornografi dalam jumlah yang tidak terbayangkan. Temuan dari konselor remaja yang dilakukan YBHK, terutama terhadap siswa kelas...
Ini 12 Manfaat Dongeng Bagi Perkembangan Anak Dongeng Dapat Meningkatkan Kedekatan Orangtua dan Anak, Ini 12 Manfaat Dongeng Bagi Perkembangan Anak Dongeng anak-anak yang dibacakan oleh orang tua kini memang mulai ditinggalkan, alasannya adalah kesibukan. Padahal sebe...
Jengkel dengan Polah Anak, Jangan Sampai Memukul ya..Ayah Bunda TEMPO.CO, Jakarta - Disengaja atau tidak, masih banyak orang tua menerapkan kekerasan fisik dalam mendisiplinkan anak. Pemukulan, seringan apapun, dikategorikan dalam kekerasan. Menurut data UNICEF pada 2014, 80 persen orang ...
Parasamya Purnakarya Nugraha Dikirab di Bandung Sebagai wujud syukur atas anugerah  tanda kehormatan Parasamya Purnakarya Nugraha yang akan diterima hari ini, Rabu (25/4/2018) di Jakarta, Pemerintah Provinsi Jawa Barat akan melaksanakan kirab/pawai pada Kamis (26/4/18...
6 Cara Ajarkan Anak Mandiri Anak Anda Usia 3 Tahun? Sudah Saatnya Diajarkan Mandiri, Ajarkan Anak Usia 3 Tahun Mandiri dengan 6 Cara ini Kemandirian perlu anda-ajarkan sedini mungkin pada anak anda. Meskipun demikian banyak orang tua yang melewati ca...

Leave a Reply

Your email address will not be published.