Entah dengan alasan kesibukan, atau sekadar mengisi waktu si Kecil, orangtua kerap memanfaatkan siaran TV maupun DVD edukasi anak-anak. “Nggak apa-apa deh, kan siarannya khusus untuk anak-anak, ada manfaat edukasinya kok,” mungkin inilah alasan Mam. Tapi apakah bijak untuk membiarkan saja si Kecil menonton TV, apalagi tanpa ditemani?

Anak-anak Tidak Disarankan Menonton TV
Sayangnya Mam, menonton TV adalah bukan hal yang disarankan oleh para pakar perkembangan anak. Dari sudut kesehatan, televisi merupakan salah satu alat elektronik yang memancarkan sinar biru yang dapat merusak retina mata bayi. Bayi lahir dengan lensa yang relatif jernih dan bening, sangat rentan terhadap sinar biru. Pendapat lain dipaparkan oleh raisingchildren.net, yang menyatakan beberapa alasan cukup kuat kenapa si Kecil tidak disarankan menonton TV, antara lain:

  • Anak-anak di bawah usia 2 tahun belajar dan tumbuh melalui interaksi dengan orang lain secara nyata, bukan dari tayangan televisi
  • Belum ada bukti penelitian yang signifikan bahwa tayangan TV atau DVD dapat mendukung atau memperkuat edukasi di usia dini
  • Sulit bagi anak-anak di bawah usia 2 tahun untuk mendapatkan informasi visual yang baik, karena hanya berupa tayangan 2 dimensi pada layar
  • TV dapat merusak keinginan si Kecil untuk bermain, sehingga ia akan terbiasa menjadi pasif
  • Bila dibiarkan berkepanjangan, TV akan menjadi pelarian untuk mendapatkan kenyamanan bagi anak, yang bisa terbawa hingga dewasa kelak

Bila Situasi Tidak Memungkinkan
Namun bila situasi memaksa Mam untuk membiarkan si Kecil menonton TV, ada baiknya Mam melakukan hal berikut:

  • Batasi waktu si Kecil Menonton TV

Mam bisa membuat jadwal rutin kapan saja si Kecil boleh menonton TV dengan tayangan yang sesuai. Bila waktu menonton sudah selesai, Mam bisa mengajaknya bermain.

  • Temani si Kecil Menonton TV

Melalui keberadaan Mam bersamanya, setidaknya akan tetap terjalin komunikasi antara Mam dan si Kecil. Ia akan bisa bertanya apa saja, yang bisa jadi bahan diskusi dengan Mam.

Selain itu, pastikan Mam tidak memasang TV di kamar si Kecil ya, dan juga tidak menyalakannya saat makan bersama.Bagaimana dengan pengalaman Mam? Apakah Mam juga mempunyai aturan menonton TV untuk si Kecil? (Penulis: Ramonita Baradja)

Referensi:
www.ayahbunda.co.id
raisingchildren.net
https://www.parentingclub.co.id/smart-stories/tumbuh-kembang/bolehkah-si-kecil-menonton-tv

Artikel Terkait

Jabar Bagi Jurus Cegah dan Tangani Perdagangan Orang DENPASAR-Ketua Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak (P2TP2A) Jawa Barat Netty Prasetiyani Heryawan memaparkan strategi terpadu yang dilakukan oleh Pemerintah Provinsi Jawa Barat dalam mencegah dan menangani...
Resolusi 2017: 5 Trik Agar Balita Tak Kecanduan Gadget Foto : ISTOCK Mari lebih kreatif mengajak anak bermain di luar. Usia balita adalah fase eksplorasi anak dengan lingkungan, lo. Jangan sampai disia-siakan. Fenomena anak dan gadget yang sulit dipisahkan memang bukan lagi...
Anak Suka Mukul, Ini yang Perlu Orang Tua Pahami Orangtua Mengeluh Karena Anaknya Suka Memukul, Ini yang Perlu Orangtua Pahami Tidak sedikit orangtua yang mengeluh karena anaknya suka memukul kalau marah atau keinginannya tidak dituruti. Hal ini memang sebaiknya jangan t...
Menteri Yohana Komitmen Perangi Kekerasan pada Anak Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Yohana Yembise melakukan diskusi terbatas bersama Ratu Silvia dari Swedia, untuk membahas strategi memerangi kekerasan terhadap anak-anak. Indonesia dan Swedia merupakan b...
5 Tips Berbelanja Nyaman dengan Anak Banyak orang-tua ingin membawa anaknya saat berbelanja. Kendalanya, tidak semua anak mudah diatur sesuai keinginan mereka. Banyak orang-tua ingin membawa anaknya saat berbelanja. Kendalanya, tidak semua anak mudah diatur s...

Leave a Reply

Your email address will not be published.