TEMPO.CO, Jakarta – Disengaja atau tidak, masih banyak orang tua menerapkan kekerasan fisik dalam mendisiplinkan anak. Pemukulan, seringan apapun, dikategorikan dalam kekerasan. Menurut data UNICEF pada 2014, 80 persen orang tua di seluruh dunia kerap memukul anak.
Hampir semua orang tua mengatakan terpaksa melakukannya lantaran anak sulit diatur jika hanya dengan kata-kata. Dalam keadaan marah, orang tua sering lepas kendali dan secara refleks memukul anak meski tidak bertujuan menyakiti. Namun perlu diingat tindak kekerasan, baik yang berat maupun ringan, merupakan cara kontraproduktif dalam mendidik anak.
“Kami menemukan bahwa memukul bokong selalu dianggap sebagai tindakan spontan orang tua dalam mendisiplinkan anak,” kata Elizabeth Gershoff, profesor ilmu perkembangan manusia dan keluarga di Universitas Texas di Austin, Amerika Serikat. Meski tidak menyakiti fisik dalam kategori berat dan hanya ingin menggertak, jika tindakan ini sering dilakukan akan berefek jangka panjang dalam perkembangan anak.
Menurut penelitian Universitas Texas dan Universitas Michigan, Amerika Serikat, kontak fisik baik berupa kekerasan ataupun pukulan tanpa menyakiti bisa mengganggu perilaku dan kesehatan mental anak. Gangguan ini memang tidak serta merta muncul setelah anak dipukul, melainkan baru terlihat bertahun-tahun setelahnya.
Kesimpulan diambil setelah para ahli melakukan metaanalisis pada 2016, menggunakan data 160 ribu anak dalam periode lebih dari 50 tahun. Hukuman fisik yang diberlakukan terhadap anak dapat memicu perilaku antisosial, agresif, masalah kesehatan mental, gangguan kognitif, dan kepercayaan diri yang rendah pada anak ketika mereka tumbuh.
Tidak hanya itu, pemukulan terhadap anak menimbulkan efek donimo. Anak-anak yang semasa kecil sering dipukul akan menerapkan hal yang sama terhadap anak-anak mereka kelak. Mereka yang biasa ditertibkan dengan dipukul, akan menganggap pukulan adalah hal biasa dan cara untuk membuat orang lain mengikuti keinginan mereka.
“Kebanyakan anak akan berhenti melakukan sesuatu jika seseorang memukul mereka, tetapi itu tidak berarti mereka memahami mengapa orang lain memukul atau apa yang seharusnya dilakukan,” kata Gershoff.

Artikel Terkait

Waspada!!! Permen Warna-Warni Narkoba Harga Rp 1.000 Sasar Anak-Anak Silakan lihat videonya di bawah ini https://www.youtube.com/watch?v=jfv0dZf4ITw&rel=0 Palembang – Varian narkoba semakin variatif dan menargetkan lebih banyak kalangan usia muda. Setelah beredar obat cacing dicampur sab...
Coba-coba Pakai Tembakau Gorilla, Risikonya Gangguan Jiwa Penggunaan tembakau super cap gorilla tetap tak aman meski hanya untuk coba-coba. Sebabnya, tembakau ini bisa memicu timbulnya gangguan jiwa. dr Andri, SpKJ, FAPM, psikiater dari Klinik Psikosomatik RS Omni Alam Sutera men...
Prosedur Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) Prov Jabar 2017/2018 Prosedur Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) SMA/SMK/SLB Sederajat Prov Jabar 2017/2018. Untuk mendownload PDF-nya silakan klik di sini Pendaftaran PPDB Provinsi Jawa Barat, Daftar Sekolah di Jawa Barat, PSB Wilayah Jawa...
Aher: Sukses Pertandingan, Prestasi, dan Ekonomi Gubernur Jabar Ahmad Heryawan (kanan) mengibarkan bendera PON sebelum diserahkan kepada Ketua KONI Tono Suratman (kedua kanan) yang selanjutnya diberikan kepada Gubernur Papua Lukas Enembe (tengah) pada penutupan PON XIX di S...
Hindari Fenomena BLAST dengan Budaya Literasi Bunda Literasi Jawa Barat Netty Heryawan khawatir anak-anak Jawa Barat mengalami fenomena BLAST (Bored, Lonely, Angry, Stress, Tired) yang berujung pada permasalahan sosial seperti kekerasan seksual dan narkoba pada usia prod...

One Comment

  • Sebagai salah satu bentuk kasih sayang orang tua terhadap anak, orang tua hendaknya menghindari adanya kekerasan.
    Baik kekerasan secara fisik maupun psikologis.
    Secara fisik dapat berupa pemukulan, menjewer, mencubit, melempar barang ke arah anak dll.
    Tetapi yang perlu orang tua perhatikan yaitu kekerasan secara psikologis.
    Karena bentuk kekerasan secara psikologis secara umum jarang disadari oleh orang tua.
    Antara lain merendahkan anak, membanding-bandingkan anak, mencemooh atau sering menyalahkan perilaku anak.
    Semoga kita bisa menjadi orang tua yang memiliki kesabaran yang tinggi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.