Pembangunan desa merupakan salah satu pembangunan yang menjadi prioritas pemerintah dalam upaya memajukan kesejahteraan rakyat. Desa adalah kekuatan sejati Negara ini. Potensi fisik desa seringkali menjadi hal yang belum terfasilitasi padahal kekayaan dan keindahan alam desa yang dimiliki Negara ini merupakan mutiara alami yang tak ternilai harganya. Belum lagi adat istiadat, budaya, serta nilai-nilai kearifan lokal desa yang tak terhitung jumlahnya adalah harta yang membanggakan. Menyadari potensi-potensi tersebut, kebijakan pembangunan perdesaan pada periode 2015-2019 diarahkan untuk penguatan desa dan masyarakatnya, pengembangan pusat pertumbuhan di perdesaan agar terjadi pengembangan perdesaan. Tanpa pemerataan pembangunan, baik secara fisik maupun non fisik, potensi masyarakat desa akan sulit untuk digali dan dikembangkan.

Pembangunan Desa Melalui P2WKSS

Sejatinya, hakekat pembangunan bertujuan untuk meningkatkan harkat dan martabat manusia, tanpa adanya diskriminasi ras, agama, dan jenis kelamin. Hal ini berarti pembangunan harus meliputi segala aspek yang meningkatkan kualitas hidup masyarakat baik perempuan maupun laki-laki. Untuk mengupayakan hal tersebut, segala program yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas hidup perempuan dan laki-laki harus menjadi panduan bagi optimalisasi penduduk sebagai sumber daya pembangunan. Perspektif kesetaraan gender yang berdasarkan pada kesamaan perolehan akses, kontrol, peran, serta kesempatan untuk terlibat dalam program pembangunan hendaknya menjadi perhatian semua elemen masyarakat.

Dalam upayanya memajukan desa melalui “tangan” kaum perempuan, Pemerintah Provinsi Jawa Barat telah lama menyadari potensi desa yang belum tergali. Melalui Badan Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana (BP3AKB) Provinsi Jawa Barat, program P2WKSS (Peningkatan Peranan Perempuan Menuju Keluarga Sehat Sejahtera) diselenggarakan untuk memicu terjadinya koordinasi dan kolaborasi antar berbagai instansi terkait di pemerintah kota/kabupaten setempat untuk bersama-sama melakukan “bedah desa”. Adapun instansi-instansi terkait mencakup Dinas Pekerjaan Umum, Dinas Pemukiman dan Perumahan, Dinas Bina Marga, Pengairan, Perkebunan, Peternakan, Dinas Sosial, dan beberapa SKPD lainnya.

Aspek Penilaian P2WKSS

Beberapa aspek yang dinilai dalam program ini meliputi pembangunan fisik seperti perbaikan jalan, rumah tidak layak huni (rutilahu), perbaikan saluran air bersih, pembangunan MCK, dan penerangan jalan umum. Pembangunan selanjutnya yaitu pembangunan non fisik meliputi program dan kegiatan yang terkait dengan pelayanan kesehatan dan kesejahteraan masyarakat yaitu penyuluhan dan pembinaan baik Posyandu, Posbindu, PosKB, penyuluhan kesehatan lingkungan, penyuluhan pernikahan usia dini, serta penyuluhan Narkoba. Terakhir, yaitu kegiatan yang berupa pelatihan dan pendidikan. Kegiatan pada aspek ini meliputi pengolahan makanan empat sehat lima sempurna, ketrampilan packaging atau membuat kemasan produk, keterampilan mengolah limbah industri dan rumah tangga, pelatihan menjahit serta tata rias rambut dan wajah.

Ketiga aspek tersebut diharapkan menjadi hal-hal yang dapat dibangun dan dikembangkan melalui program ini, disamping aspek-aspek lain seperti pelatihan terkait pengembangan ternak dan perkebunan, kemitraan dengan divisi Corporate Social Responsibility dari berbagai industri/perusahaan setempat.

Saat ini, program tersebut tengah bergulir untuk periode tahun 2015. Tim penilai dari BP3AKB sedang bergerak melakukan rechecking menuju beberapa desa yang masuk ke dalam peringkat 10 besar dari 27 desa/kelurahan binaan P2WKSS. Desa-desa yang termasuk dalam peringkat 10 besar tersebut trerletak di Kota Kuningan, Kabupaten Sumedang, Kabupaten Cirebon,

Dampak P2WKSS Bagi Masyarakat

Program ini pada pelaksanaannya selalu menjadi program yang dinanti masyarakat desa karena program ini menjadi pemicu pembangunan desa yang selama ini berhasil menggerakkan segala sendi perdesaan untuk mengupayakan kemajuan desa. Oleh sebab itu, rencana pelaksanaan program ini pun digarap dengan penuh pertimbangan dan kecermatan oleh tim dari Sub Bidang Peningkatan Kualitas Hidup di BP3AKB Provinsi Jawa Barat.

Dengan program ini, tampak jelas adanya harapan dan cita-cita masyarakat akan tercapainya kemajuan dan peningkatan kesejahteraan. Masyarakat desa khususnya kaum perempuan merasa diperhatikan dan terutama dihargai kapasitasnya sebagai warga bangsa. Semangat untuk menjadi berdaya dan terampil sangat terasa saat program ini dilaksanakan. Warga perempuan tidak lagi hanya bertopang dagu dan menjadi pelaksana urusan domestik rumah tangga namun juga ikut berperan dalam roda perekonomian keluarga. Melalui pelatihan ketrampilan yang difasilitasi oleh program ini, kaum perempuan memiliki kesempatan untuk mengaktualisasikan diri dan menjadi warga Negara yang berdikari.

Indira Briantri Asni, S. Psi
NIP. 198106072015032002

Artikel Terkait

Jadi Teladan dengan Karya, Kerja Nyata Malam Anugerah Manajemen Kepegawaian BAIK, dan PNS Teladan Se- Jawa Barat Tahun 2016, menjadi panggung kehormatan bagi Instansi Kepegawaian berprestasi, serta para PNS teladan, yang telah menorehkan karya, dan kerja nyata yan...
NGABASO “Ngabring Ka Sakola” Anak Aman, Selamat dan Mandiri Menuju Gener... Berjalan kaki ke sekolah akan menjadi budaya baru anak-anak sekolah di Jawa Barat. NGABASO (Ngabring Ka Sakola) adalah program Pemerintah Provinsi Jawa Barat untuk mengajak anak-anak berjalan kaki ke sekolah atau memninta ora...
Gerakan Sosial #JamMainKita BANDUNG - Gerakan Sosial #JamMainKita yang digelar PT Johnson & Johnson Indonesia, melalui salah satu produk unggulannya Combantrin terus berkomitmen memperluas keberlanjutannya dengan bekerja sama dengan Lembaga Perlindungan...
Kultum Dzuhur: Konsep Islam dengan Sesama Muslim Fastabiqul Khoirot Sama seperti pada Ramadhan sebelumnya DP3AKB Prov. Jabar mengadakan program kultum. Kultum ini dilaksanakan setelah shalat Dzuhur berjamaah. Namun, berbeda dengan tahun sebelumnya pengisi kultum adalah pejabat setingkat Kasie...
Santuni Pelajar Korban Kecelakaan Luka Bakar Kemarin, Selasa, 18 Juli 2017, Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana Provinsi Jawa Barat, Dr. Ir. Dewi Sartika, M. Si. mengunjungi seorang anak laki-laki, korban kecelakaan luka bakar di...

Leave a Reply

Your email address will not be published.