http://www.jabarprov.go.id/assets/images/berita/gambar_29400.jpg

BANDUNG – Sebagai bentuk pengakuan dan apresiasi terhadap prestasi masyarakat, Pemerintah Provinsi Jawa Barat tahun ini kembali memberikan penghargaan keteladanan kepada 60 inovator maupun orang yang memberikan keteladanan di bidangnya. Penghargaan yang diberikan rutin setiap tahun ini juga merupakan rangkaian dari peringatan HUT RI Ke-73 tingkat Jabar.

Penghargaan diserahkan langsung oleh Penjabat Gubernur Jabar Mochamad Iriawan di Gedung Sate Bandung, Rabu (15/08/2018). Iriawan menuturkan, apresiasi ini merupakan bukti bahwa banyak SDM Jabar yang berkualitas dan melakukan terobosan di berbagai bidang.

"Saya bangga memberikan penghargaan kepada masyarakat Jabar ini, ternyata banyak SDM berkualitas," kata Iriawan.

Ia berharap, hasil inovasinya bisa berkontribusi untuk kemajuan pembangunan Jabar. Untuk itu Iriawan meminta kepada mereka untuk membagikan ilmu dan pengalamannya kepada masyarakat lain.

"Saya meminta kepada mereka untuk bisa membagikan ilmunya karena ternyata banyak sekali yang bermanfaat, seperti tadi ada inovasi dari sampah plastik diolah menjadi solar lalu diurai lagi menjadi bensin dan minyak tanah. Ini berguna untuk kemajuan Jabar dan mereka ini yang mendorong pembangunan di Jabar," ungkapnya.

Disamping itu juga, sebagai bentuk dukungan, Pemprov Jabar akan menindak lanjuti beberapa karya inovator agar bisa diaplikasikan di seluruh Jabar.

"Kedepannya sebagai apresiasi juga kita nanti akan dibicarakan dengan Bappeda terutama terobosan," jelas Iriawan.

Salah seorang penerima penghargaan, Kustiaman, warga asal Gedebage Bandung ini mengaku senang. Inovasinya dihargai oleh Pemprov Jabar bahkan rencananya akan dibuat secara komunal. Kustiaman menjelaskan kepada Pj Gubernur bagaimana Ia menemukan bahan bakar yang kini sudah bisa digunakan untuk mesin kendaraan sepeda motor, traktor dan penggiling padi.

"Jadi plastik itu kan bahan dasarnya minyak bumi kemudian setelah menjadi sampah kan susah terurai oleh alam, maka saya cari solusinya agar dikonversi dikembalikan lagi ke alamnya yaitu ke minyak bumi lagi dengan cara proses penyulingan tanpa oksigen. mesinnya juga saya yang membuat," papar Kustiaman.

Artikel Terkait

kreatifitas tisu, kertas koran dan limbah kaleng Kreatifitas tidak harus mahal, tapi perlu ide ide dan seniKertas koran bekas yg biasanya menjadi barang bekas untuk bungkus makanan bisa dirubah menjadi barang etnik dan unik.Komunitas peka dan IR antapani Bandung mengubah ke...
Lima Saran Netty Dongkrak Minat Baca Masyarakat Berdasarkan penilaian Programme for International Assessment of Adult Competencies (PIAAC) yang baru pertama kali diikuti Indonesia tahun 2016 ini, menunjukkan hasil yang memprihatinkan. Dari 34 negara anggota Organizatio...
Modus dan Pola Jaringan TPPO Baru, Kemen PPPA Himbau Masyarakat Waspada KEMENTERIAN PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN ANAK REPUBLIK INDONESIA PRESS RELEASE MODUS DAN POLA JARINGAN TPPO BARU, KEMEN PPPA HIMBAU MASYARAKAT WASPADA Siaran Pers Nomor: B- 191/Set/Rokum/MP 01/10/2018 T...
Empat Modus Gerakan LGBT ‘Serang’ Indonesia Eksistensi gerakan lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT) sudah terdengar sejak 90-an. Mereka berlindung di balik ratusan organisasi masyarakat yang mendukung kecenderungan untuk berhubungan seks sesama jenis. Samp...
Sosialisasi KPPPA Sukses Besar, Hampir 100 Persen Warga Jailolo Siap Menjalankan Pro... TRIBUNNEWS.COM, HALMAMERA BARAT - Program Sosialisasi Three Ends yang dilaksanakan oleh Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KPPPA) di Jailolo, Halmahera Barat, Maluku Utara, mendapatkan sukses besar....

Leave a Reply

Your email address will not be published.