TRIBUNNEWS.COM, HALMAMERA BARAT – Program Sosialisasi Three Ends yang dilaksanakan oleh Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KPPPA) di Jailolo, Halmahera Barat, Maluku Utara, mendapatkan sukses besar.

Program Three Ends ini bertujuan untuk mengakhiri kekerasan terhadap perempuan dan anak, mengakhiri perdagangan manusia, dan mengakhiri ketidakadilan akses pada sumber daya ekonomi bagi perempuan.

Kesuksesan KPPPA dalam menjalankan program ini diungkapkan oleh Wakil Bupati, Zakir Mando, yang menjabat sebagai Ketua Pelaksana Program Three Ends di Jailolo.

“Desa-desa sudah siap menyukseskan Three Ends. Saya bersama Bupati Danny Missy, telah melakukan pemantauan dan hasilnya masyarakat Jailolo telah siap melaksanakan program Three Ends,” ujar Zakir Mando.

Zakir mengungkapkan bahwa dari 120 ribu jiwa, informasi mengenai Three Ends menyebar hingga 80 ribu orang. Padahal awalnya pihak pelaksana hanya menargetkan sekitar 35 ribu orang.

Sosialisasi tim pelaksana Three Ends yang mendapatkan mandat langsung dari Menteri Yohana Yembise telah mendapatkan respon baik dari masyarakat, terutama bagi kaum perempuan.

Sosialisasi dilakukan sejak 1 Oktober yang bertepatan dengan hari Kesaktian Pancasila. Program sosialisasi tersebut berhasil menjaring 300 orang satgas perlindungan perempuan dan anak.

Kedatangan Menteri PPPA, Yohana Yembise ke Bumi Banau, Jailolo, mendapatkan tanggapan sangat baik dari masyarakat.

Rangkaian acara sosialisasi program Three Ends dimulai dari seminar Three Ends yang menghadirkan tiga tokoh inspiratif perlindungan anak dan pemberdayaan ekonomi perempuan di Aula Kantor Bupati Halmahera Barat, pada Jumat (14/10/2016).

Antusiasme tersebut dapat dilihat dari masyarakat yang datang dan memadati tempat acara. Hasilnya masyarakat menyatakan komitmennya dan berjanji untuk melakukan program Three Ends.

Setelah acara tersebut, Menteri Yohana Yembise mendengarkan curhat masyarakat Jailolo melalui acara “Mama Yo Menjawab”. Acara ini dilakukan di tiga desa di Jailolo, yakni Desa Loce, Akelamo, dan Tedeng.

Masyarakat menyambut menteri dengan berbagai tarian adat. Selain membuka pemahaman tentang Three Ends, masyarakat juga dapat mengungkapkan keluh kesahnya tentang diskriminasi terhadap perempuan dan anak yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari.

Berlanjut di hari kedua, antusiasme warga kembali terlihat pada acara karnaval bentor (becak motor) keliling Kota Jailolo. Puluhan ribu warga memadati lapangan Festival Teluk Jailolo setelah acara karnaval.

Di lapangan Festival Teluk Jailolo, warga menarikan tarian Three Ends bersama Menteri Yohana Yembise. Guyuran hujan siang itu, tidak membuat warga berhenti untuk menari bersama Menteri Yohana Yembise.

Pada kesempatan tersebut, Menteri Yohana Yembise mengapresiasi antusiasme serta kegigihan warga Jailolo yang menjalankan program Three Ends.

“Terima kasih warga Jailolo. Puluhan ribu orang yang ada disini, kita punya gerakan besar bagaimana menurunkan kekerasan terhadap perempuan dan anak. Ini komitmen global, PBB dan Bapak Presiden Joko Widodo untuk menurunkan angka kekerasan dan membawa perempuan untuk setara dengan laki-laki,” seru Yohana Yembise.

Namun acara puncak yang direncakan diisi dengan seremoni malam perayaan Three Ends berganti dengan doa bersama dan penyalaan lilin. Pergantian acara ini dilakukan atas inisiatif Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak sebagai bentuk empati terhadap para keluarga korban speedboat terbakar di perairan Jailolo.

Langkah Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak ini mendapat apresiasi dari Gubernur Maluku Utara, Abdul Ghani.

Jelajah Three Ends yang dimulai di Jailolo ini akan berlanjut di dua kota lainnya. Jelajah Three Ends kedua akan berlangsung di Belitung pada 11-12 November dan Bandung pada 18-19 November.‎

Artikel Terkait

Ini 7 Alasan Kuat Mengapa Orangtua Tidak Boleh Gengsi Minta Maaf Pada Anak Setiap orangtua pasti ingin melakukan yang terbaik bagi anaknya. Tapi, yang namanya manusia memang tidak ada yang sempurna. Para orangtua tidak mungkin selalu benar, begitu juga dengan anak-anak. Baik orangtua maupun anak sam...
Modus dan Pola Jaringan Tppo Baru, Kemen PPPA Himbau Masyarakat Waspada MODUS DAN POLA JARINGAN TPPO BARU, KEMEN PPPA HIMBAU MASYARAKAT WASPADA   KEMENTERIAN PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN ANAK REPUBLIK INDONESIA   PRESS RELEASE MODUS DAN POLA JARINGAN...
Sampul Buku Tulis Menjurus Pornografi, KPAI Imbau Ortu Waspada Belakangan waktu ini ditemukan sampul buku tulis berwarna cokelat dengan gambar yang menjurus pornografi dan menjadi perbincangan. Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) mengimbau para orang tua untuk berhati-hati dalam me...
Media Center Utama, Pelayanan Prima PB PON Bagi Jurnalis Pekan Olahraga Nasional (PON) XIX dan Pekan Paralimpik Nasional (Peparnas) XV 2016 Jawa Barat tidak akan sukses tanpa dukungan semua pihak, termasuk media massa. Untuk itu PB PON melalui Bidang Penyiaran dan Pelayanan Media b...
Kasus Kekerasan Seksual Perempuan 300 Ribu per Tahun REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Jumlah kasus kekerasan seksual di Indonesia setiap tahun meningkat tajam mencapai 298.224 kasus atau hampir mencapai 300 ribu kasus per tahun, periode tahun 2013 hingga 2015. "Data Komnas Per...

Leave a Reply

Your email address will not be published.